Kebiasaan yang Menghambat Terwujudnya Kemerdekaan Finansial

Kebiasaan yang Menghambat Terwujudnya Kemerdekaan Finansial

SHARE:

Antara Pinjaman dan Hutang Itu Berbeda Lho
Berbisnis dan Mengelola Usaha dengan Pinjaman
Usaha Kecil Butuh Pendamping & Modal

Banyak orang bermimpi bisa meraih kemerdekaan finansial. Kebebasan finansial menjadi ultimate goal yang diidam-idamkan di tengah kerja keras memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.

Bayangan tentang kehidupan tanpa lagi dipusingkan oleh masalah uang apalagi utang, menjadi mimpi indah nyaris semua orang. Namun, ketika hampir semua orang bermimpi meraih kemerdekaan finansial, nyatanya tidak setiap orang menyadari masih menjalankan banyak kebiasaan buruk keuangan yang membuat mimpi tersebut semakin jauh.

Bila Anda memang ingin mewujudkan kemerdekaan finansial, pastikan Anda sudah tidak menjalankan lima kebiasaan buruk ini, seperti dikutip dari situs perbandingan dan pengajuan produk keuangan :

1. Tidak pernah menyusun rencana keuangan

Ketika penghasilan datang, Anda membelanjakan tanpa perencanaan. Kemana saja uang Anda habis, Anda sering tidak bisa menjawab. Berapa uang yang Anda habiskan untuk kebutuhan bersenang-senang seperti jajan, hangout, belanja baju, Anda juga tidak tahu persis.

Tabungan juga ala kadarnya. Ini kebiasaan yang menjadi ciri utama pengelolaan finansial yang buruk. Bila Anda memang ingin meraih kemerdekaan finansial, sebaiknya mulai saat ini Anda membiasakan diri untuk menyusun rencana anggaran dan belanja pribadi.

Dengan begitu Anda lebih “sadar” terhadap kondisi keuangan sekaligus bisa menyusun strategi pengelolaan terbaik.

2. Menggunakan kartu kredit layaknya penghasilan sendiri

Kebiasaan ini sangat berbahaya tapi nyatanya banyak lho, orang yang menganggap kartu kredit sebagai sumber pendapatan mereka. Mereka dengan ringan gesek kartu kredit untuk berbagai hal seperti kartu debit. Keduanya memang sama-sama alat transaksi nontunai berbentuk kartu.

Namun, keduanya sangat berbeda dari sisi sumber pendanaan. Bila Anda berbelanja memakai kartu debit, itu artinya Anda berbelanja memakai uang sendiri yang tersimpan di rekening bank. Sebaliknya, bila Anda berbelanja memakai kartu kredit, itu artinya Anda berbelanja memakai dana pinjaman dari bank yang bunganya sangat mahal. Selalu ingat, kartu kredit adalah kartu utang. Jadi, gunakan dengan sangat hati-hati.

3. Berutang tanpa perhitungan matang

Zaman sekarang di tengah teknologi internet yang semakin maju, semakin banyak tersedia kanal-kanal pinjaman online yang bisa diakses semudah menjentikkan jari. Syarat sangat mudah bukan tanpa konsekuensi. Pinjaman yang tersedia dengan syarat yang sangat mudah umumnya mematok harga atau bunga yang sangat mahal.  Hindari mengambil pinjaman tanpa perhitungan yang matang.

Bunga yang mahal akan sangat membebani keuangan pribadi Anda. Selalu ingat untuk membatasi beban utang maksimal 30 persen dari total pendapatan rutin. Misalnya, penghasilan Anda Rp 6 juta per bulan, maka batas cicilan yang boleh Anda ambil adalah Rp 2 juta. Itu adalah nilai total utang mulai dari utang kartu kredit, utang KPR, sampai utang lain-lain.

4. Tidak memiliki asuransi

Setiap orang menghadapi risiko finansial yang bisa terjadi saat ada kejadian tak terelakkan seperti kondisi sakit, kecelakaan, kematian, kebakaran rumah, kehilangan aset, dan lain sebagainya. Mulailah mengelola risiko-risiko finansial itu melalui asuransi.

Dengan berasuransi, Anda mengalihkan risiko finansial kepada pihak ketiga yaitu penyedia produk asuransi. Mulailah dengan melengkapi asuransi dasar yang harga terjangkau misalnya BPJS Kesehatan. Jangan lupa asuransi jiwa bila sudah memiliki tanggungan jiwa.

5. Menunda investasi

Berinvestasi adalah salah satu cara paling efektif untuk melawan laju penurunan nilai uang. Banyak orang berpendapat investasi hanyalah untuk orang kaya saja. Hal ini sebenarnya kurang tepat. Pada dasarnya setiap orang yang sudah memiliki penghasilan sudah bisa berinvestasi.

Saat ini sudah banyak  tersedia investasi yang bisa dimulai dengan modal sangat terjangkau. Misalnya saja reksadana yang bisa diakses mulai Rp 100.000 per unit. Atau investasi emas yang bisa dimulai dengan cara menabung emas, dan lain sebagainya.

Itulah lima kebiasaan buruk keuangan yang harus dihindari agar Anda bisa mencapai kemerdekaan finansial.

Sumber : https://ekonomi.kompas.com/read/2018/08/20/063500126/5-kebiasaan-buruk-yang-menghambat-terwujudnya-kemerdekaan-finansial

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0